Bali Mengharapkan Gelombang Wisatawan Setelah Hanya 45 Turis Asing Yang Datang

Bali Mengharapkan Gelombang Wisatawan Setelah Hanya 45 Turis Asing Yang Datang

Hanya 45 turis asing yang mengunjungi Bali pada 2021 setelah Indonesia menutup perbatasannya hampir sepanjang tahun untuk menghentikan penyebaran COVID-19. Hal ini serupa dengan yang terjadi di negara lain. Situasi telah meningkat secara dramatis tahun ini.

Pulau resor perlahan membuka kembali pintunya bagi wisatawan. Destinasi wisata lainnya mengharapkan pemulihan penuh. Bali menyambut kembali wisatawan dari beberapa negara pada Oktober 2018. Namun, karena pembatasan ketat COVID-19, tidak ada penerbangan langsung ke pulau itu.

Pada 2021, hanya ada 45 turis asing. Ini dibandingkan dengan 1,05 juta pada tahun 2020 dan 6,2 juta yang mengejutkan pada tahun 2019. Setelah COVID-19 dinyatakan sebagai pandemi global oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2020, Bali menutup diri dari dunia luar. Karena pemerintah memberlakukan pembatasan ketat pada semua warga negara, turis domestik tidak bisa mengimbangi kerugian besar.

Bali begitu dicintai sehingga banyak orang asing menganggap Bali adalah negara yang berbeda dari Indonesia. Dikenal di seluruh dunia sebagai salah satu tujuan wisata paling populer di dunia. Setidaknya, Indonesia telah berhasil mengelola pandemi virus corona gelombang ketiga. Kini, menyesuaikan kembali dengan “new normal”. Banyak negara telah membuat kemajuan yang menggembirakan dan sekarang membuka kembali perbatasan mereka sambil melonggarkan pembatasan perjalanan bagi warganya.

Karena keterbatasan mobilitas, dua tahun pandemi menjadi berkah tersembunyi bagi penyedia layanan kesehatan, seperti dokter dan rumah sakit, yang melihat penyakit ini sebagai berkah. Menurut data pemerintah, setiap tahun sekitar 2 juta orang Indonesia bepergian ke luar negeri untuk berobat. Tujuan utama termasuk Singapura dan Malaysia.

✅Baca Juga:  Inggris Akan Mengakhiri Pembatasan Perjalanan Internasional

Bahwa hampir 80 persen pasien asing dari kedua negara tetangga tersebut berasal dari Indonesia, dengan Sumatera menjadi yang paling menonjol. Mereka menghabiskan Rp 100 Triliun (US $ 7 Miliar) untuk perawatan medis mereka. Bali dan destinasi wisata lainnya di Bali sedang mengantisipasi kembalinya pengunjung internasional.

Jutaan orang di seluruh dunia sangat menginginkan matahari dan pasir serta pegunungan hijau. Mereka ingin bebas dari pembatasan pemakaian masker yang kaku dan menghabiskan waktu luang mereka di luar ruangan. Namun, banyak orang Indonesia yang ingin bepergian ke luar negeri.

Kecuali jika ada wabah virus corona lagi tahun ini, baik wisatawan outbound maupun inbound cenderung meningkat secara signifikan. Semua pelancong yang datang dari 25 negara sekarang dapat mengajukan Visa on Arrival (VoA), efektif 1 Maret. Negara-negara yang memenuhi syarat untuk Visa on Arrival (VoA) termasuk Australia, Kanada, Australia, Jerman, dan Belanda. Persyaratan untuk masuk hampir sama dengan persyaratan di luar negeri. Ini termasuk vaksinasi penuh plus booster, bukti bahwa pemesanan hotel telah dibayar setidaknya selama empat malam di Bali dan kewajiban melakukan tes PCR pada saat kedatangan.

Pemerintah percaya bahwa industri pariwisata akan menjadi pendorong utama pemulihan ekonomi negara. Seperti biasa, Bali akan menjadi tulang punggung industri ini. Karena dampak parah pandemi terhadap pariwisata, pertumbuhan ekonomi provinsi itu 0,07 persen pada tahun 2021. Sebelum pandemi, Bali memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dari nasional. Kantor Perwakilan Bank Indonesia Bali memperkirakan ekonomi Bali akan tumbuh 6 persen pada 2014, jika pariwisata pulih secara signifikan. Perekonomian Bali menyumbang hampir 60 persen untuk pariwisata.

✅Baca Juga:  8 Makanan Yang Perlu Anda Coba di Prancis Untuk Pengalaman Bersantap Terbaik

Destinasi wisata lainnya, termasuk Bali, juga mengharapkan pengunjung kembali karena pembatasan COVID-19 perlahan mereda. Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah menjadikan lima destinasi prioritas sebagai pilihan utama untuk beberapa dekade ke depan. Diantaranya Danau Toba di Sumatera Utara, Candi Borobudur dan Candi Magelang di Jawa Tengah, Labuan Bajo dari Nusa Tenggara Timur, Mandalika di Pulau Lombok (Nusa Tenggara Barat), dan Likupang di Sulawesi Utara.

Keindahan alam dan sejarah Danau Toba menjadi daya tarik tersendiri. TobaCaldera adalah salah satu dari 20 geopark yang ada di Indonesia. Ini juga merupakan salah satu Geopark Global UNESCO. Gunung berapi supervolcanic yang menciptakan danau 70.000 tahun yang lalu memicu perubahan iklim global. Sekarang jauh lebih mudah untuk mencapai Danau Toba berkat pembangunan infrastruktur besar-besaran, tetapi akan membutuhkan waktu untuk menyaingi Bali karena budaya yang berbeda.

Bali akan menjadi tujuan pilihan dan dunia telah menunjukkan kesetiaannya padanya. Tiga bom diledakkan di Paddy’s Bar, klub Sari di Kuta, dan di luar Konsulat AS di Renon di Denpasar, pada 12 Oktober. Aksi biadab itu menewaskan 202 orang termasuk 88 warga Australia dan 38 warga Indonesia. Jamaah Islamiyah, sebuah kelompok teroris yang terkait dengan al-Qaeda, bertanggung jawab atas para teroris.

✅Baca Juga:  Sydney Adalah Kota Paling Cina di Australia

Imam Samudra (dalang serangan teroris) dijatuhi hukuman mati. Amrozi dieksekusi. Penggerebekan polisi mengakibatkan kematian dua teroris lagi. Tiga tahun kemudian, pelaku bom bunuh diri kembali menyerang Bali. Mereka menyerang Pantai Jimbaran dan klub malam lainnya di Kuta. Pemboman meninggalkan 23 tewas, ditambah tiga pelaku. Lebih dari 100 orang juga terluka. Pelan tapi pasti Bali bangkit karena kemampuan polisi menindak kelompok teroris yang melakukan serangan dan dampaknya yang menghancurkan. Upaya mendatangkan wisatawan halal ke Bali dan di daerah-daerah yang mayoritas penduduknya non-Muslim, seperti Danau Toba atau Labuan Bajo tidak berhasil. Tak heran jika warga menolak rencana tersebut.

Ini bukan karena mereka tidak ingin memberikan layanan halal bagi umat Islam, tetapi karena menurut pengalaman mereka, kebijakan halal bisa disalahgunakan. Diharapkan tidak ada lagi wabah virus corona setelah wisata Bali telah dibuka kembali oleh pemerintah. Indonesia sedang mencari wisatawan liburan ke Bali untuk membantunya pulih dari malaise dua tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *