Gurita Laut Membuat Tempat Berlindung Dari Sampah Manusia

Sampah manusia adalah menjadi harta bagi gurita. Sekelompok peneliti dari Italia dan Brasil ingin melihat lebih dekat bagaimana gurita laut dalam berinteraksi dengan sampah yang masuk ke laut setelah dibuang oleh manusia.

Sementara delapan makhluk bersenjata telah difoto dengan sampah selama bertahun-tahun – melakukan hal-hal seperti bersembunyi di botol atau membawa bagian tempurung kelapa yang dibuang – belum banyak penelitian ilmiah tentang fenomena tersebut, tulis para ilmuwan dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Marine Pollution. Buletin bulan lalu.


Untuk studi mereka sendiri, para peneliti mengumpulkan 261 gambar yang diambil oleh penyelam yang menunjukkan gurita dasar laut berinteraksi dengan sampah di seluruh dunia. Mereka kemudian menggunakan gambar-gambar ini untuk membantu mereka menentukan dengan tepat apa yang dilakukan gurita dengan sampah manusia.

✅Baca Juga:  Inilah 5 Minyak Goreng Terbaik Di Konsumsi Jika Anda Memiliki Penyakit Jantung

“Rekaman laut dalam sangat menarik, karena bahkan di kedalaman yang sangat dalam, hewan-hewan ini berinteraksi dengan sampah,” Mayra Proite dari Universitas Federal Rio Grande di Brasil, yang memimpin penelitian, mengatakan kepada Guardian.

Cara utama gurita tampaknya menggunakan sampahnya adalah untuk berlindung, seperti bersembunyi di dalam botol. Wadah kaca adalah yang paling umum digunakan, diikuti oleh wadah plastik dan kemudian wadah logam.

Para peneliti mencatat bahwa mereka juga menggunakan potongan-potongan kecil sampah dengan cara lain, menggunakan kembali barang-barang seperti “tutup/tutup logam dan plastik, dan kaca dan plastik”.
Serpihan, sendok logam, dan sabut kelapa untuk kamuflase”, atau gunakan benda yang lebih besar seperti kaleng, kantong plastik, dan bahkan bagian papan luncur untuk membantu mereka bersembunyi di antara bebatuan.

✅Baca Juga:  Malaysia Membuka Lagi Negaranya Tanpa Karantina

Meskipun kreativitas ini menunjukkan kecerdasan cephalopoda dan “kemampuan beradaptasi mereka yang luar biasa”, Prueti mencatat, “bukanlah ide yang baik untuk berpikir bahwa hewan dapat menggunakan sampah sebagai tempat berteduh karena cangkangnya telah hilang.”

Dan beberapa perilaku gurita bisa berbahaya bagi mereka, seperti menggunakan pecahan kaca untuk berlindung. Prueti mengatakan kepada CBC bahwa gurita difilmkan di dalam aki mobil, yang dapat melepaskan bahan kimia berbahaya.

✅Baca Juga:  Kecelakaan Pesawat Penumpang Boeing 737-800 Tewaskan Sebanyak123 Penumpang

Para peneliti mengakui bahwa penelitian mereka memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya, ternyata jumlah gambar gurita dengan sampah meningkat seiring waktu. Tetapi tidak jelas apakah itu karena peningkatan sampah di lautan, atau karena fotografi digital dan bawah air menjadi lebih murah dan lebih mudah diakses, yang berarti lebih banyak penyelam akan mengambil gambar.

Tetapi mereka melihat analisis mereka sebagai titik awal untuk penelitian lebih lanjut tentang topik tersebut.

Dalam artikel tersebut, mereka menulis: “Ada kemungkinan bahwa efek negatif sampah pada gurita dapat diremehkan karena kurangnya data yang tersedia, dan oleh karena itu kami menekankan bahwa masalah tersebut memerlukan evaluasi lebih lanjut.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *