MENGERIKAN TOPAN RAI HANCURKAN Filipina

Adegan Kehancuran di Filipina Setelah Berlalunya Super-Topan Rai

Badai kategori 5, yang paling kuat tahun 2021, meninggalkan pemandangan kehancuran. Di lokasi, banyak daerah yang masih terputus dari dunia dan tentara harus dikerahkan.

Neraca terus berkembang. Di Filipina, berlalunya Topan Rai pada 16 Desember menyebabkan kerusakan material yang signifikan dan menyebabkan kematian sedikitnya 375 orang. Di pulau-pulau di bagian tengah dan tenggara nusantara, khususnya yang terkena dampak, ratusan ribu penduduk masih menunggu bantuan darurat di tengah rumah mereka yang hancur.
Franceinfo mengundang Anda untuk menemukan tingkat bencana dalam gambar.

Hembusan angin dengan kecepatan hampir 200 km / jam

Siklon Tropis Rai, yang dikenal sebagai Odette di , adalah badai terkuat yang melanda kepulauan itu tahun ini. Selama 48 jam, angin kencang mencapai puncak hingga 195 km/jam, merobek atap dan menumbangkan pohon. Di tempat, Koordinator Kemanusiaan PBB, Gustavo Gonzalez, menggambarkan situasi bencana, dengan hujan lebat yang menyebabkan banyak tanah longsor.

Secara total, topan melanda sembilan kali, di provinsi Surigao del Norte, Kepulauan Dinagat, Leyte Selatan, Bohol, Cebu, Negro Oriental dan Palawan. Di Twitter, seorang warga di pinggiran kota Cebu menunjukkan lingkungan dan rumahnya yang hancur akibat topan.

Badai kategori 5, yang paling kuat tahun 2021, meninggalkan pemandangan kehancuran. Di lokasi, banyak daerah yang masih terputus dari dunia dan tentara harus dikerahkan.

Neraca terus berkembang. Di Filipina, berlalunya Topan Rai pada 16 Desember menyebabkan kerusakan material yang signifikan dan menyebabkan kematian sedikitnya 375 orang. Di pulau-pulau di bagian tengah dan tenggara nusantara, khususnya yang terkena dampak, ratusan ribu penduduk masih menunggu bantuan darurat di tengah rumah mereka yang hancur. Franceinfo mengundang Anda untuk menemukan tingkat bencana dalam gambar.

 

Secara total, topan melanda sembilan kali, di provinsi Surigao del Norte, Kepulauan Dinagat, Leyte Selatan, Bohol, Cebu, Negro Oriental dan Palawan. Di Twitter, seorang warga di pinggiran kota Cebu menunjukkan lingkungan dan rumahnya yang hancur akibat topan.

Badai kategori 5, yang paling kuat tahun 2021, meninggalkan pemandangan kehancuran. Di lokasi, banyak daerah yang masih terputus dari dunia dan tentara harus dikerahkan.

 

TOPAN RAI HANCURKAN Filipina

Pemadaman listrik dan gangguan telekomunikasi memperlambat arus informasi, yang menimbulkan kekhawatiran akan korban manusia yang lebih tinggi lagi. Lebih dari 18.000 tentara, polisi dan penjaga pantai dikirim untuk mengevakuasi para korban dan memberikan bantuan darurat, terutama makanan dan air minum.

Menghadapi skala bencana, sarana Negara Filipina tidak mencukupi dan banyak organisasi kemanusiaan dikerahkan untuk membawa keluarga yang terkena dampak ke tempat yang aman. Di situs webnya, Palang Merah Filipina menyatakan bahwa mereka sangat membutuhkan peralatan penyelamat, tenda medis,

✅Baca Juga:  Carrefour Akan Membuat Stasiun Pengisian Untuk Mobil Listrik di Semua Supermarketnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *