Siapa Yang Harus Menjadi Manajer Manchester United Berikutnya?

Siapa Yang Harus Menjadi Manajer Manchester United Berikutnya?

Kami memainkan peran manajer sepakbola dan membuat kasus kami

Kandidat manajer United takut, pimpinan Manchester United semakin khawatir bahwa akhir musim yang kacau akan berdampak buruk pada pencarian mereka untuk manajer permanen baru.

United memulai proses penunjukan manajer berikutnya melalui kontak yang dilakukan melalui perantara untuk menilai ketersediaan kandidat pilihan. Namun, ada kekhawatiran bahwa serangkaian hasil buruk dan risiko kehilangan Liga Champions, serta keraguan tentang masa depan para pemain hebat dan laporan kerusuhan di dalam tim, menghambat proses tersebut.

Setidaknya satu pelatih yang bekerja menggunakan kontaknya sendiri untuk mengukur suasana di ruang ganti dan menilai komitmen pemain kunci untuk bertahan di Old Trafford dalam upaya menemukan skala pembangunan kembali. diperlukan. Pembicaraan dengan para kandidat juga menyentuh apa yang bisa merupakan kesuksesan jangka pendek di klub atas kekhawatiran bahwa akan membutuhkan waktu bertahun-tahun bagi United untuk menjadi penantang realistis di Liga Premier dan Liga Champions.

Mauricio Pochettino dari Paris Saint-Germain dan Erik ten Hag dari Ajax adalah dua favorit untuk peran tersebut tetapi United tetap berkomitmen untuk pencarian ekstensif yang akan mencakup sejumlah kandidat. Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa klub berharap untuk membuat pengumuman sebelum akhir musim untuk memastikan pemain baru dapat memainkan peran penuh dalam merekrut pemain baru di musim panas. Manajer di Old Trafford diberi hak veto atas tanda tangan bersama dengan departemen perekrutan.

✅Baca Juga:  Prediksi Skor Senegal Vs Belanda dan Cara Nonton Live Streamingnya

Mengetahui Liga Premier, Pochettino relatif sukses di sini, memercayai pemain muda, menuntut permainan menekan berenergi tinggi dan, terlepas dari tantangan yang datang dengan mengelola PSG, telah memenangkan gelar di Prancis dan bekerja dengan bintang-bintang terbesar dalam permainan. Pochettino juga ingin kembali ke Liga Premier, dan dia dan United muncul dalam posisi yang sempurna.

Pochettino telah berada di radar United selama empat tahun terakhir, sejak ia memimpin Tottenham. Meskipun pemain Argentina itu tidak memenangkan gelar apa pun di Tottenham, ia membangun skuat yang muda dan menarik dan membawa mereka ke final Liga Champions pertama mereka pada 2019 sebelum kalah dari Liverpool. Sumber mengatakan Pochettino belum menetap di Paris sejak mengambil alih klub pada 2021. Pria berusia 50 tahun itu masih tinggal di hotel Paris sementara keluarganya tinggal di London, jadi kembalinya dia ke Liga Premier akan dilanjutkan.

✅Baca Juga:  Pasukan Stefano Pioli Menang Melawan Empoli, Perebutan Scudetto Makin Sengit

Frustrasi Pochettino di PSG adalah multi-level – ruang ganti yang sulit, harapan besar untuk kesuksesan Eropa dan ketidakmampuan untuk membangun skuad untuk masa depan daripada skuad bertabur bintang yang mahal – dan sumber mengatakan dia tertarik pada kesempatan untuk membangun kembali United , tapi untuk saat ini, dia terikat kontrak di Paris. . Itu bisa berubah dalam beberapa minggu mendatang, tergantung pada kemajuan PSG di Liga Champions.

Sementara itu, Tin Hag adalah hal besar berikutnya dalam kepelatihan Eropa, meski baru berusia 52 tahun dan berlatih pada 2012. Setelah bekerja di bawah Guardiola sebagai pelatih tim kedua Bayern Munich antara 2013 dan 2015, Ten Hag mengambil pelatihannya sendiri. Jejaknya bersama Utrecht dan Ajax, yang mengantarkan mereka ke semifinal Liga Champions 2019.

Tin Hag telah membangun tim muda berenergi tinggi di Ajax dan memiliki penggemar di United. Klub telah memantau perkembangannya sejak dia berada di Utrecht. Tapi karena dia belum sukses di liga top Eropa mana pun, ada pertanyaan apakah Tin Hag siap untuk naik. Sebagai pelatih yang telah membangun karir dengan pemain muda, mampukah dia mengubah tim United yang memiliki superstar dengan reputasi baik? Apakah hal besar berikutnya, atau seperti Moyes berikutnya?

✅Baca Juga:  Kemeriahan Parade Pebalap MotoGP di Istana Merdeka

Keraguan tentang pemain kunci menambah ketidakpastian United. Kontrak Paul Pogba dan Jesse Lingard berakhir pada musim panas dan sembilan pemain tim utama yang kontraknya berakhir pada 2023.

Cristiano Ronaldo belum membuat keputusan apakah dia akan bertahan di klub musim depan, sementara Marcus Rashford memiliki keraguan tentang masa depannya. Rashford memiliki kontrak hingga 2023 dengan opsi satu tahun lagi tetapi tidak terburu-buru untuk menandatangani perpanjangan.

Pemain berusia 24 tahun itu ingin merebut kembali tempatnya di tim di bawah presiden sementara Ralph Rangnick dan memperkuat posisi reguler setelah diadili dalam sejumlah peran sejak masuk ke tim utama saat remaja. –

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *