pengaruh Iklan terhadap penjualan

Pengaruh Iklan Terhadap Keputusan Pembelian

Iklan sudah ada sejak lama. Dengan beberapa rekaman, deklarasi tertulis muncul lebih dari 5.000 tahun yang lalu. Pada saat itu, masyarakat manusia telah berkembang pesat – kami telah menemukan perjalanan udara, mobil listrik, dan bahkan perjalanan ruang angkasa. Dengan semua perkembangan ini, Anda mungkin berasumsi bahwa kami akan menyelesaikan sesuatu yang sederhana seperti cara memasarkan dan beriklan secara efektif kepada konsumen.

Namun, kami secara rutin melihat upaya periklanan yang gagal dari merek yang mapan dan ambisius. Memang, bagi sebagian orang, iklan terasa seperti kekosongan yang mengancam untuk merangkum penghasilan seseorang. Apa yang membuat ini lebih mengejutkan adalah, sebagai seorang profesional yang berinteraksi dengan wirausahawan dari calon wirausahawan hingga eksekutif pemasaran yang sukses hingga miliarder mandiri, ada banyak bakat di industri ini…

Mengapa beriklan begitu sulit? Jawaban sebenarnya untuk pertanyaan ini tidak dapat dilakukan dalam satu artikel. Namun, di sini saya membagikan empat pengamatan tentang tantangan periklanan: pasar yang berubah, taktik yang membengkak, keputusan yang sembrono, dan kepastian yang pasti. Selain itu, saya berbicara tentang pergeseran strategis yang sangat dibutuhkan dan telah lama tertunda.

Pergeseran Pasar – Salah satu masalah dengan periklanan adalah bahwa tujuan kita jarang ditetapkan. Sederhananya, mereka tidak ada dalam ruang hampa. Tujuan kita sering berubah karena selera dan preferensi orang berubah. Bahkan jika demografinya konstan, psikografik hampir pasti berubah. Hal ini menjadi tantangan karena merek harus menjaga denyut nadi konsumen. Merek menginginkan kesederhanaan dalam menargetkan konsumen yang telah jatuh cinta padanya untuk tetap sama, tetapi ceritanya tidak selalu seperti itu; Orang-orang berubah, dan kita harus menyadari bahwa pesan dan eksekusi kita harus berubah dan berkembang bersamanya.

✅Baca Juga:  Serba Serbi Usaha Jus Buah 5000 dengan Modal Minimalis

Taktik menggembung – Di masa lalu, berpikir tentang media cetak, radio, televisi, dan iklan di luar rumah cukup menantang. Sekarang, kita telah melihat ledakan taktik di era periklanan modern; Kami memiliki berbagai platform digital yang terus berkembang. Masalahnya adalah pertumbuhan taktik yang menyebabkan merek melompat ke perairan yang tidak mereka ketahui cara menavigasinya. Mereka tidak mengerti kedalaman air, bahkan tambang yang mengapung ke permukaan pun tidak. Kurangnya pemahaman ini menciptakan berbagai masalah yang berkaitan dengan eksekusi taktis yang tepat, pengeluaran media yang efektif, dan atribusi terhadap penjualan.

keputusan impulsif – merek ingin bergerak cepat dan gesit; Saya semakin sering mendengar ini ketika berinteraksi dengan CEO. Bahkan, kebutuhan ini kemungkinan besar akan dipengaruhi sebagian oleh maraknya media sosial yang memungkinkan percakapan real-time dengan konsumen – percakapan real-time yang bisa sangat terlihat oleh masyarakat. Masalahnya adalah bahwa melakukan percakapan cepat tidak selalu mengarah pada komentar yang berarti atau pembangunan merek. Merek mendapati diri mereka membuat keputusan terburu-buru yang tidak efektif atau lebih buruk, yang mereka sesali.

✅Baca Juga:  Modal 5 Juta Usaha Apa Yang Cocok ?

Fiksasi kepastian – Sebagai lawan dari keputusan impulsif, saya juga memperhatikan apa yang saya sebut “fiksasi kepastian”. Merek ingin benar-benar yakin akan upaya apa pun sebelum mengambil tindakan apa pun. Seolah-olah, saya menyukai komitmen, sangat bagus untuk menghilangkan ambiguitas sebanyak mungkin sebelum meluncurkan kampanye. Masalahnya adalah tidak ingin mengurangi ketidakpastian. Masalahnya menjadi terobsesi untuk mencapai kepastian mutlak. Kami tidak memiliki kepastian yang mutlak. Sebagian dari ini adalah karena fakta bahwa konsumen berubah. Bagian dari ini adalah karena kompetisi mengambil tindakan. Sebagian dari ini adalah karena peristiwa lingkungan yang tidak terduga. Dengan demikian, merek harus berjalan di garis antara mengambil tindakan sembrono dan tidak mengambil tindakan sama sekali.

Dengan semua kekuatan ini membebani iklan yang efektif, godaannya mungkin untuk menyerah begitu saja. Kepastian ini bagi saya tampaknya merupakan keputusan yang mudah untuk diterapkan. Tapi apa ini benar-benar berarti? Apakah itu berarti mengalihkan semua sumber daya dari periklanan ke pengembangan produk? Ini bisa menggoda, tetapi bahkan dengan produk yang lebih baik kita akan menemukan cara berkomunikasi dan membantu konsumen memahami nilai mereka. Tanpa urutan yang dapat dibawa oleh iklan yang tepat, kita dibiarkan dengan kekacauan yang mengancam untuk menggagalkan pemasar dari tujuan apa pun. Untungnya, tidak harus seperti ini. Bagi saya, semua ini harus menjadi pengingat bahwa strategi adalah bagian yang sangat nyata dari periklanan.

✅Baca Juga:  7 Negara Penghasil Berlian Terbesar di Dunia

Di sisi lain, gagasan bahwa strategi adalah solusi tidaklah mengejutkan. Di sisi lain, jika kita melihat pasar yang berubah, taktik yang membengkak, keputusan yang sembrono, dan fiksasi kepastian, ancaman yang dibawa masing-masing adalah bahwa hal itu menggoda kita untuk menjauh dari strategi.

Perubahan pasar dapat mengarahkan kita untuk fokus hanya pada konsumen dan melupakan strategi merek kita yang lebih luas.
Taktik pembengkakan dapat menyebabkan obsesi dengan konten produk baru tanpa kemudi strategis untuk mengarahkannya.
Keputusan impulsif membutuhkan tindakan cepat yang dapat melewati pemikiran strategis yang sulit.

Dan menetapkan kepastian dapat membuat kita terlalu fokus pada pemecahan masalah yang tidak dapat dipecahkan daripada menciptakan strategi yang dapat ditindaklanjuti.
Kesimpulan dari diskusi ini sederhana: Kita perlu meningkatkan strategi. Strategi harus lebih dari sekadar kata yang sering digunakan; Itu harus menjadi inti bagaimana merek melatih karyawan mereka, itu harus diintegrasikan ke dalam proses pengambilan keputusan organisasi, dan itu harus menjadi bagian penting dari bagaimana kita menilai kesuksesan. Mari kita perjelas di sini: strategi tidak menjamin eksekusi yang sempurna. Di lapangan sepak bola, strategi adalah bagian besar dari kesuksesan, tetapi bagaimana kami menerapkannya dan bagaimana kami merespons perubahan lawan kami sangat penting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *