Krisis Ekonomi Sri Lanka

Krisis Ekonomi Sri Lanka, Benarkah Utang Cina Jadi Penyebabnya?

Krisis Ekonomi Sri Lanka begitu memukul warganya.  Cadangan devisa menurun dan pemerintah tidak mampu membayar impor vital. Pada tahun 2021 diumumkan bahwa pemerintah Sri Lanka menyatakan keadaan darurat ekonomi karena meningkatnya biaya makanan, nilai tukar yang semakin menipis, dan penurunan cadangan valuta asing.

Apa yang terjadi apa yang terjadi di Sri Lanka?

Dalam insiden mengejutkan selama akhir pekan, dua pria jatuh dan kemudian meninggal dalam antrean di berbagai lokasi untuk membeli bensin menurut polisi dan media setempat. Pemerintah telah memerintahkan pasukan untuk menjaga perdamaian di pompa bensin pada hari Selasa 22 Maret, ketika protes spontan pecah dalam antrian pemilik kendaraan yang menunggu untuk mengisi gas.

Dalam kekacauan krisis ekonomi, pemerintah pusat Sri Lanka telah meminta pertolongan di India dan Cina untuk membantu dalam upayanya untuk mengangkat negara itu keluar dari ketegangan dan meningkatkan suasana hati publik. Penurunan ekonomi di Sri Lanka sebagian besar karena kekurangan uang tunai asing dan telah menyebabkan impor negara itu jatuh oleh sejumlah besar barang -barang penting.

Kekacauan krisis ekonomi

Penyebab Krisis Ekonomi Sri Lanka

Sri Lanka secara signifikan bergantung pada impor produk. Selain hal -hal penting lainnya, negara ini mengimpor bahan bakar, gula makanan, kertas dan lentil, obat -obatan, dan bahkan peralatan transportasi. Karena kekurangan mata uang asing dan kurangnya mata uang asing, negara ini tidak dapat membeli (impor) produk tertentu. Impor sangat penting bahwa pemerintah dipaksa untuk menunda ujian bagi jutaan murid karena pasokan kertas cetak yang tidak mencukupi.

Berikut adalah lima faktor yang sangat memengaruhi ekonomi Sri Lanka:

Pamedemi ini memiliki efek yang menghancurkan pada ekonomi pariwisata di negara ini yang bertanggung jawab atas 10% dari PDB. Karena masalah valuta asing, beberapa negara seperti Kanada baru -baru ini mengumumkan pembatasan perjalanan untuk warganya ketika mengunjungi negara pulau. Pembatasan perjalanan dari negara lain ini memiliki efek buruk pada bisnis. Dipercayai bahwa Inggris, India, dan Rusia adalah sumber -sumber utama wisatawan yang datang ke negara pulau.

✅Baca Juga:  7 Kebiasaan Investor yang Sangat Efektif Untuk Keuangan Anda

Keputusan pemerintah untuk melarang pupuk kimia yang digunakan untuk membantu transisi pertanian ke pertanian organik memiliki dampak ekonomi yang merugikan. Para ahli mengatakan bahwa undang -undang baru ini akan berdampak buruk pada pengembangan pertanian karena pertanian organik mengurangi produksi hingga setengahnya. Selain itu, harga staples yang lebih tinggi seperti gula dan nasi, diyakini karena “mafia makanan” yang ditimbun, hanya memperburuk masalah.

Beban besar utang asing yang diperkirakan $ 5 miliar China saja adalah salah satu penyebab utama krisis ekonomi Sri Lanka  saat ini. Sri Lanka membayar kembali pinjaman $ 1 miliar melalui Beijing pada akhir 2021. Negara ini juga berutang sejumlah besar uang dalam utang ke India dan juga Jepang. Cadangan mata uang asing untuk negara itu berjumlah $ 1,58 miliar pada akhir November, yang turun dari $ 7,5 miliar pada saat Gotabaya Rajapaksa menjabat pada tahun itu.

Aliran valuta asing telah dirugikan oleh penurunan cadangan forex dari lebih dari $ 7,5 miliar pada akhir 2019 dan sekitar $ 2,8 miliar pada 20 Juli 2021. Ini meningkatkan jumlah yang harus dihabiskan Sri Lanka untuk membeli valuta asing yang diperlukan Impor item. Ini telah mengakibatkannya telah menjadi kerugian besar karena rupee Sri Lanka telah anjlok.

Ketergantungan Sri Lanka pada impor untuk membeli barang -barang penting seperti gula, sereal pulsa, obat -obatan, dan gula telah menambah masalah negara tersebut karena negara tersebut membutuhkan mata uang asing untuk menutupi biaya impor.

Penyebab Krisis Ekonomi Sri Lanka

Inflasi

Sesuai Ashoka Ranwala Presiden Asosiasi Karyawan Umum Petroleum ada krisis ekonomi Sri Lanka sangat mengerikan sehingga pemerintah perlu menutup satu -satunya kilang bahan bakarnya karena kehabisan stok minyak. Tingkat inflasi, yaitu 15,1 persen bulan ini adalah menghancurkan kerusakan ekonomi. Inflasi makanan telah meningkat menjadi 25,7 persen, sesuai dengan statistik pemerintah. Misalnya, biaya paket susu 400 gram naik $ 0,90 selama akhir pekan.

✅Baca Juga:  Fantasis Punya Omzet Rp 330 M, Polisi Tangkap 2 Bos Robot Trading

Selain itu, Laugfs Gas, penyedia gas terbesar kedua Sri Lanka menaikkan harga menjadi 1 359 dolar ($ 4,94) untuk silinder gas 12,5 kilogram Minggu lalu sesuai pengumuman dari perusahaan. Gejolak ekonomi Sri Lanka saat ini disebabkan oleh mata uang asing yang tidak mencukupi atau situasi saldo pembayaran (BOP). Sederhananya, BOP mengacu pada apa yang tersisa di antara totalitas uang yang memasuki negara dan uang yang telah ditinggalkan negara dalam waktu tertentu.

Wakil Presiden Premier Mahinda Rajapaksa mengungkapkan Minggu bahwa Sri Lanka akan menghadapi defisit ekonomi sebesar $ 10 miliar dalam pidatonya untuk negara itu. Ini menyiratkan negara ini telah mengimpor Sri Lanka lebih dari yang diekspor di yang terakhir. Pada akhirnya, arus keluar uang lebih besar dari jumlah uang yang mengalir, yang menghasilkan peningkatan mata uang asing dari waktu ke waktu.

Sri Lanka Tourism & Forex

Pariwisata bertanggung jawab atas lebih dari 10 persen produk domestik bruto negara dan mendapatkan pertukaran mata uang asing sedang dilanda wabah coronavirus. Setelahnya, cadangan Forex telah menurun dari lebih dari $ 7,5 miliar pada tahun 2019 menjadi $ 2,8 miliar pada bulan Juli tahun ini. Karena ketersediaan valuta asing berkurang dan jumlah yang dibutuhkan warga Sri Lanka untuk membeli mata uang yang dibutuhkan untuk impor telah meningkat. Oleh karena itu, nilai rupee Sri Lanka telah terdepresiasi sekitar 8% sejauh ini tahun ini. Penting untuk dicatat bahwa bangsa bergantung pada impor untuk memberikan kebutuhan makanan yang paling mendasar. Dengan demikian, biaya bahan makanan telah meningkat sejalan dengan penurunan rupee.

Larangan pemerintah terhadap pupuk kimia yang digunakan di bidang pertanian telah memperburuk masalah dengan mengurangi produksi pertanian. Pada bulan Januari, presiden. Rajapaksa mengumumkan rencananya untuk menjadikan Sri Lanka negara pertama di dunia yang memiliki sektor pertanian yang sepenuhnya organik. Banyak, seperti pakar teh Sri Lanka, Herman Gunaratne berpikir bahwa dorongan untuk pertanian organik dapat mengurangi produksi teh dan tanaman lainnya, yang menyebabkan kekurangan makanan yang lebih mengerikan daripada yang kita miliki sekarang.

✅Baca Juga:  5 Masalah Keuangan Dalam Pernikahan dan Cara Mengatasinya

Setelah tujuan ekspor utama Covid-19 seperti Cina serta negara-negara Uni Eropa mengalami masalah perdagangan, yang telah mengurangi pendapatan dari valuta asing di Sri Lanka. Aspek lain yang dianggap menyangkut FDI (Investasi Asing Langsung) (FDI). Investasi Asing Langsung (FDI) di Sri Lanka telah menurun menjadi $ 548 juta pada tahun 2020, menurut angka dari pemerintah naik dari $ 793 juta pada tahun 2019, dan $ 1,6 miliar pada 2018.

Ketika jumlah investasi langsung asing (FDI) ke negara itu berkurang di suatu negara, juga mata uang asing yang ada di cadangan negara. Sri Lanka juga menolak untuk mengambil pinjaman dari International Moneter Fund (IMF). Ajith Nivard Cabraal yang merupakan kepala bank sentral Sri Lanka mengatakan kepada wartawan pada bulan Januari bahwa “IMF bukanlah perangkat ajaib.” Dia mengatakan itu, “Pada saat ini, opsi lain lebih baik daripada IMF.” Dia berbicara tentang China ketika dia berbicara tentang “alternatif lain.”

China adalah pemberi pinjaman bilateral terbesar Sri Lanka dan sumber FDI selama 20 tahun terakhir, tetapi utang Tiongkok telah meningkat menjadi lebih dari $ 2 miliar, dan dijadwalkan pada tahun 2022. Pada akhirnya, Sri Lanka mengalami mata uang asing yang tidak memadai yang telah memiliki mata uang asing yang tidak memadai yang telah dimiliki yang telah memadai yang telah memadai. secara signifikan membatasi kemampuannya untuk mengimpor produk vital. Runtuhnya sektor pariwisata baru -baru ini dan ketidakmampuan untuk menarik FDI yang cukup dan ketidakmampuan untuk menerima pinjaman IMF adalah semua yang berkontribusi pada situasi saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *